Wartapoldasu.id- Kapolres Mandailing Natal (Madina) AKBP Arie Sofandi Paloh SH SIK meminta seluruh jajaran Polsek se Madina melakukan pengecekan seluruh SPBU di wilayah masing-masing untuk mengantisipasi kejadian viral di sejumlah Kabupaten/Kota di Indonesia tentang pencampuran BBM dengan air.

 

Imbauan itu disampaikan Kapolres Madina saat pelaksanaan patroli blue light di sejumlah SPBU wilayah Kecamatan Panyabungan, Jum’at (29/3/2024).

 

Saya meminta jajaran polsek melakukan patroli serta pengecekan ke seluruh SPBU di wilayah masing-masing atas peristiwa yang viral di media tentang pencampuran BBM dengan air,” tegasnya.

 

Arie Paloh menyebut peristiwa itu jangan sampai terjadi di daerah Kabupaten Madina.

 

Untuk mengantisipasi terjadinya hal tersebut, maka saya harap segera dilakukan pengecekan, di lokasi tugas masing masing tambah lagi.

 

Apalagi saat ini, kata Arie, mau menjelang arus mudik, pengendara harus diberikan kenyamanan dalam berkendara terutama masalah kendaraan harus siap pakai.

 

Apabila BBM yang diisi tidak bagus, misalnya campur air, bisa mengakibatkan mudik jadi bermasalah alias kendaraan menjadi rusak,” tambahnya.

 

Dilihat dari pemberitaan media, salah satu SPBU di Kabupaten Bekasi terbukti mencampurkan minyak Pertalite dengan air. Tiga orang tersangka sudah ditetapkan dalam kasus tersebut oleh kepolisian setempat.

 

Selain itu, BBM jenis Pertalite dirubah ke BBM Pertamax juga terjadi di wilayah Jakarta, Tangerang dan Depok. Lima orang tersangka dari empat SPBU itu menggunakan modus yang sama tambah Kapolres.

 

Pertalite itu diberikan pewarna sehingga memiliki warna yang sama dengan Pertamax sehingga dapat menimbulkan kerugian bagi masyarakat pemakai.tutup Arie

(AM nas Humas Polres Madina)

 

 

Editor : N gulo